PERAWATAN TURBIN UAP TIPE WK 80/90-0-3 DAN NG 63/63/0 DI PT KRAKATAU DAYA LISTRIK

Posted: Desember 19, 2013 in LAPORAN FT UNTIRTA

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PERAWATAN TURBIN UAP

TIPE WK 80/90-0-3 DAN NG 63/63/0

DI PT KRAKATAU DAYA LISTRIK

Laporan ini Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Kurikulum

pada Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik

Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

   

Untitled 

Disusun Oleh :

Achmad Faisal                        333-1-100693

Ahmadi Rafe’i                        333-1-101530

JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA

CILEGON – BANTEN

2013

_________________________________________________________________________________________

LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini menerangkan bahwa :

Nama               :1. Achmad Faisal      NIM : 333-1-100693

  2. Ahmadi Rafe’i      NIM : 333-1-101530

Jurusan            : Teknik Mesin

Fakultas           : Teknik

Universitas        : Sultan Ageng Tirtayasa, Cilegon – Banten

Bidang              : Perawatan

Telah menyelesaikan Kerja Praktek dan laporan Kerja Praktek dengan judul :

PERAWATAN TURBIN UAP TIPE WK 80/90-0-3 DAN NG 63/63/0 DI PT KRAKATAU DAYA LISTRIK

 

Setelah memeriksa dan meneliti, kami menyetujui seluruh isi laporan kerja praktek yang di buat oleh mahasiswa yang tersebut diatas.

Dosen Pembimbing & Koord. Kerja Praktek                         Dosen Pembimbing Kerja Praktek

.

.

         Yusvardi Yusuf. ST., MT                                        Dhimas Satria. ST., M. Eng

          NIP. 197910302003121001                                       NIP. 198305102012121006

Ketua Jurusan Teknik Mesin

Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

.

.

.

Sunardi. ST,. M. Eng

NIP. 197312052006041002

________________________________________________________________________________________

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN

KERJA PRAKTEK

“PERAWATAN TURBIN UAP TIPE WK 80/90-0-3 DAN NG 63/63/0

DI PT KRAKATAU DAYA LISTRIK”

PT KRAKATAU DAYA LISTRIK (KRAKATAU STEEL GROUP)

CILEGON

 

Periode : 1 Agustus s/d 31 Agustus 2013

Telah di setujui dan di periksa Oleh :

Menyetujui,

…………………………..Pembimbing I ……………………………………………………………………..Pembimbing II

DINAS HUMAN CAPITAL PLANNING & DEVELOPMENT………………………………….Dinas Perawatan Mekanik

.

.

………………….TEDDY PRASETYO…………………………………………………..HENRY PANJAITAN, S.T.

…………………………………Kepala…………………………………………………………………….………………Kepala

Mengetahui,

DIVISI HUMAN CAPITAL & GENERAL AFFAIR

.

MAULANA JUSUF

Kepala

________________________________________________________________________________________

KATA PENGANTAR

 

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahNYA sehingga penulis dapat menyelesaikan kerja praktek di PT. Krakatau Daya Listrik dan penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan ini.

Laporan kerja peraktek ini berjudul “PERAWATAN TURBIN UAP TIPE WK 80/90-0-3 DAN NG 63/63/0 DI PT KRAKATAU DAYA LISTRIK” di susun untuk memenuhi persyaratan mengikuti matakuliah Kerja Praktek (TEK – 400) pada Fakultas Teknik Jurusan Teknik Mesin Universitas Sultan Ageng Tirtayasa. Dengan periode Kerja Praktek yang  dimulai Pada tanggal 1 – 31 Agustus 2013.

Tak lupa penulis sampaikan ucapan terimakasih dan salam hormat karena telah memberikan bantuannya, baik berupa moril maupun materil selama penlis melakukan kerja praktek di PT. Krakatau Daya Listrik hingga selesainya penyusunan laporan kerja praktek ini, diantaranya:

  1. Kepada keluarga tercinta yang selalu mendukung dan mendoakan Ananda dalam setiap langkah baik moral maupun materil
  2. Dewan direksi dan komisaris PT. Krakatau Daya Listrik beserta staf dan jajarannya, Khususnya Divisi Perawatan yang telah memberikan ijin dalam penggunaan fasilitas, bimbingan serta pembinaan, selama pelaksanaan kerja praktek di PT. Krakatau Daya Listrik.
  3. Yth. Bapak Asman Bin Ajid selaku Kepala Seksi perawatan Turbin dan sekaligus dosen pembimbing lapangan kami di PT. Krakatau Daya Listrik
  4. Yth Bapak Cholid Mardiansyah selaku Kepala Seksi perawatan Boiler PT. Krakatau Daya Listrik.
  5. Yth Bapak Tb. K. Hermansyah selaku Kepala Seksi perawatan Peralatan penunjang PT. Krakatau Daya Listrik.
  6. Yang Terhormat Bapak Ir. Emtonius, Bapak Slamet Bin Suki, Bapak Djedjen Djaenudin, Bapak Cecep Zaeni, Bapak Ilham P. Fauzi, Bapak M Zulham, Bapak Iman Rojani, Bapak Sigit Hardiyanto yang telah membantu dalam penyelesaian penulisan laporan kerja praktek kami
  7. Yang Terhormat Sunardi ST., M. Eng, Selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, yang telah member ijin pelaksanaan Kerja Praktek di PT. Krakatau Daya Listrik.
  8. Yang Terhormat Bapak Yusvardi Yusuf, ST,. MT, Selaku Koordinator Kerja Praktek yang telah bersedia meluangkan waktu serta sumbangsih pikirannya untuk membimbing dan membina penulis selama pelaksanaan kerja praktek lapangan di PT. Krakatau Daya Listrik
  9. Yang Terhormat Bapak Dhimas Satria., ST., M.Eng. Selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek yang telah bersedia meluangkan waktu serta sumbangsih pikirannya untuk membimbing dan membina penulis selama pelaksanaan kerja praktek lapangan di PT. Krakatau Daya Listrik
  10. Rekan-rekan teknik mesin FT. Untirta senasib dan se-perjuangan khususnya angkatan “2010” yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu yang telah mendukung untuk menyelesaikan laporan Kerja Praktek ini.
  1. Yth. Bapak Maulana Jusuf selaku Kepala Divisi Human Capital & General Affair PT. Krakatau Daya Listrik
  2. Yth. Bapak Teddy Prasetyo selaku Kepala Dinas HCP & D PT. Krakatau Daya Listrik
  3. Yth. Bapak Henry Panjaitan, S.T. selaku Kepala Dinas Perawatan Mekanik PT. Krakatau Daya Listrik

Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan laporan kerja praktek ini, oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan dan semoga laporan ini bermanfaat

Cilegon,     Agustus 2013

.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………Penulis

________________________________________________________________________________________

DAFTAR GAMBAR

Hal

Gambar 2.1 Struktur organisasi level 0 – 2 PT. Krakatau Daya Listrik ……………………………………………………….. 9

Gambar 2.2 Struktur organisasi level 2 – 5 PT. Krakatau Daya Listrik ………………………………………………………..  10

Gambar 2.3 Peta lokasi PT. Krakatau Daya Listrik ……………………………………………………………………………………. 14

Gambar 3.1 Tubin uap ……………………………………………………………………………………………………………………………. 14

Gambar 3.2 Turbin gas …………………………………………………………………………………………………………………………..  14

Gambar 3.3 Turbin air …………………………………………………………………………………………………………………………..  15

Gambar 3.4 Gambar sederhana siklus rankine ………………………………………………………………………………………..  20

Gambar 3.5 Diagram T – S siklus rankine sederhana ………………………………………………………………………………..  21

Gambar 4.1 Alat ukur pada turbin …………………………………………………………………………………………………………..  22

Gambar 4.2 Bagian – bagian turbin HP……………………………………………………………………………………………………  23

Gambar 4.3 Bagian – bagian turbin LP ……………………………………………………………………………………………………  24

Gambar 4.4 Siklus Pembangkit ………………………………………………………………………………………………………………   26

Gambar 4.5 Tangki Oli Turbin ……………………………………………………………………………………………………………….   28

Gambar 4.6 Turbin Tekanan tinggi (HP) ………………………………………………………………………………………………….  33

Gambar 4.7 Turbin Tekanan rendah (LP) …………………………………………………………………………………………………  33

Gambar 4.8 Kopling ……………………………………………………………………………………………………………………………….. 34

Gambar 4.9 Outer Casing ……………………………………………………………………………………………………………………….. 34

Gambar 4.10 Journal bearing …………………………………………………………………………………………………………………..  35

Gambar 4.11 Thurst bearing …………………………………………………………………………………………………………………….  35

Gambar 4.12 Stator …………………………………………………………………………………………………………………………………  36

________________________________________________________________________________________

DAFTAR TABEL

                                                                                                                        Hal

Tabel 2.1 Beroperasinya boiler ………………………………………………………………………………………………………………….  7

Tabel 4.1 Spesifikasi turbin ……………………………………………………………………………………………………………………..  24

Tabel 4.2 Proteksi turbin uap ………………………………………………………………………………………………………………….. 26

Tabel 4.3 Level tanki oli ………………………………………………………………………………………………………………………….  28

Tabel 4.4 Tekanan standar oli …………………………………………………………………………………………………………………  28

Tabel 4.5 Journal pressure ………………………………………………………………………………………………………………………  29

Tabel 4.6 Set Valve lift squences ……………………………………………………………………………………………………………..  29

Tabel 4.7 Stroke of serfo piston ……………………………………………………………………………………………………………….  29

Tabel 4.8 Secondary oil pressure …………………………………………………………………………………………………………….. 29

________________________________________________________________________________________


DAFTAR ISI

Hal

HALAMAN JUDUL ……………………………………………………………………………………………………………………………….  i

LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN ………………………………………………………………………………………………………  ii

LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN ……………………………………………………………………………………………….  iii

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………………………………………………………………………   iv

DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………………………………………………………………………………..   vi

DAFTAR TABEL …………………………………………………………………………………………………………………………………..   vii

DAFTAR ISI …………………………………………………………………………………………………………………………………………   viii

BAB I                         PENDAHULUAN

1.1              Latar Belakang ………………………………………………………………………………………………………………………..   1

1.2              Maksud dan Tujuan Praktek Kerja Lapangan …………………………………………………………………….……….  2

1.3              Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ……………………………………………………………  3

1.4              Batasan Masalah ………………………………………………………………………………………………………………….…..  3

1.5              Metode Pengumpulan Data ……………………………………………………………………………………………………….  4

1.6              Sistematika Penulisan ………………………………………………………………………………………………………..…….   5

BAB II                        TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1              Sejarah Singkat PT. Krakatau Daya Listrik ………………………………………………………………………..………    6

2.2              Visi & Misi PT. Krakatau Daya Listrik ………………………………………………………………………………..…….    8

2.3              Struktur PT. Krakatau Daya Listrik ……………………………………………………………………………….…………    8

2.4              Lokasi PT. Krakatu Daya Listrik ……………………………………………………………………………………………….   9

2.5              Interkoneksi dengan Perusahan Listrik Negara (PLN) ……………………………………………………………….  10

2.6              Sistem kerja dan kebijakan persoalia ………………………………………………………………………………..……..   11

BAB III          LANDASAN TEORI TURBIN

3.1              Pengertian turbin ……………………………………………………………………………………………………….………….   13

3.2              Jenis – jenis turbin …………………………………………………………………………………………………..……………   13

3.2.1 Turbin Uap ………………………………………………………………………………………………………………………………..….   13

3.2.2 Turbin Gas ………………………………………………………………………………………………………………………….………..  14

3.2.3 Turbin Air …………………………………………………………………………………………………………………………..…………  15

3.3              Klasifikasi turbin berdasarkan prinsip kerjanya ……………………………………………………………………….   15

3.3.1 Turbin Impulse …………………………………………………………………………………………………………………………..…  15

3.3.2 Turbin Reaksi ………………………………………………………………………………………………………………………………..  15

3.4              Klasifikasi turbin berdasarkan pada tingkat penurunan

tekanan uap dalam turbin ……………………………………………………………………………………………………………………….  16

3.5              Klasifikasi turbin berdasarkan proses penurunan tekanan

Uap ………………………………………………………………………………………………………………………………………………………. 16

3.6              Bagian – bagian utama turbin uap secara umum ………………………………………………………………………   16

3.7              Sistem kerja turbin uap …………………………………………………………………………………………………………..  19

3.8              Analisa thermodinamika padasistem  turbin uap ……………………………………………………………………..  20

BAB IV          PERAWATAN TURBIN

4.1              Spesifikasi turbin uap di PT. Krakatau Daya Listrik ………………………………………………………………….  22

4.1.1 Peralatan Turbin Uap PT. Krakatau Daya Listrik ……………………………………………………………………………..   22

4.1.2 Data teknik turbin …………………………………………………………………………………………………………………………  24

4.2              Siklus pembangkit di PT. Krakatau Daya Listrik ………………………………………………………………………  25

4.3              Proteksi turbin uap PT. Krakatau Daya Listrik …………………………………………………………………………  26

4.4              Alfa numeric di PT. Krakatau Daya Listrik ………………………………………………………………………………  27

4.5              Sistem pelumasan turbin uap …………………………………………………………………………………………………. 27

4.6              Perawatan turbin uap ……………………………………………………………………………………………………………. 20

4.7              Langkah – langkah kerja overhaul turbin …………………………………………………………………………………  32

4.8              Scehdule maintenance turbin uap di PT. Krakatau Daya

Listrik ………………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 38

BAB V            KESIMPULAN DAN SARAN

5.1              Kesimpulan ………………………………………………………………………………………………………………………….  40

5.2              Saran …………………………………………………………………………………………………………………………………..  42

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN – LAMPIRAN

 

________________________________________________________________________________________

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1 Latar Belakang

Pada saat ini perkembangan teknologi dan globalisasi telah mencapai tahap canggih dan modern. Oleh karena itu perlu adanya penyeimbang yang sesuai dengan sumber daya manusianya sendiri secara professional pada bidangnya masing-masing. Universitas Sultan Ageng Tirtayasa khususnya fakultas Tenik jurusan Teknik Mesin yang terletak di Cilegon sangat bersinergi dengan letaknya yang bertepatan di sekitar kawasan industri PT. Krakatau Steel dan anak perusahaannya. Setiap mahasiswa tidak hanya dipersiapkan dalam bidang akademis saja, akan tetapi diwajibkan pula untuk membekali diri dengan pengalaman-pengalaman positif agar dapat mengaplikasikan ilmu yang telah didapat dari bangku kuliah. Di harapkan mahasiswa Universitas Sultan Ageng Tirtayasa dapat memberikan dampak positif terhadap perkembangan teknologi dan globalisasi yang bermanfaat bagi perusahaan-perusahaan yang ada di kawasan industri Cilegon.

Kegiatan kerja praktek (KP) ini di maksudkan agar mahasiswa dapat turun langsung ke lapangan meninjau dan dapat menyelesaikan masalah-masalah yang timbul di lapangan selain itu juga mahasiswa di harapkan mampu mengembangkan ketrampilan yang membentuk semangat kerja bagi mahasiswa untuk memasuki lapangan kerja maupun penciptaan lapangan kerja yang penuh dengan persaingan bisnis.

PT. Krakatau Daya Listrik adalah perusahaan yang bergerak dibidang pembangkit listrik. Kapasitas produksi daya yang dihasilkan oleh PT. Krakatau Daya Listrik adalah sebesar 400 MW yang pada saat ini berorientasi untuk memenuhi kebutuhan energi kawasan industri KIEC.

1.2       Maksud dan Tujuan Kerja Praktek

Kerja praktek ini bertujuan agar kami dapat mengetahui prosedur pengoperasian dan perawatan Sistem Kerja Turbin Uap di PT Krakatau Daya Listrik serta sebagai literatur pembanding secara teori  dengan keadaan aplikasi di lingkungan kerja di PT Krakatau Daya Listrik.

Adapun secara khusus tujuan kerja praktek ini adalah :

  1. Bagi Mahasiswa
  • Untuk memperoleh pengalaman operasional secara langsung dalam suatu industri mengenai penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sesuai dengan bidang yang diambil oleh penulis.
  • Untuk memperoleh kesempatan dalam menganalisa permasalahan yang ada di lapangan berdasarkan teori yang diperoleh selama proses belajar.
  • Untuk memperoleh wawasan tentang dunia kerja dan sebagai proses adaptasi terhadap lingkungan dunia kerja, khususnya di PT. Krakatau Daya Listrik.
  • Dapat membuka pengetahuan dan pengaplikasian ilmu dalam dunia kerja.
  • Mengetahui perbedaan antara dunia kerja dengan dunia dalam perkuliahan yang hanya berdasarkan teori.
  1. Bagi Universitas
  • Menjalin kerja sama antar pihak universitas dan dunia industri.
  • Mendapatkan bahan masukan pengembangan teknis pengajaran yang lebih sesuai dengan lingkungan kerja yang sebenarnya dalam rangka link and match antara dunia pendidikan dan dunia kerja.
  • Untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas tinggi.
  1. Bagi Perusahaan
  • Membina hubungan baik dengan pihak institusi pendidikan dan mahasiswanya.
  • Untuk merealisasikan partisipasi dunia kerja terhadap pengembangan dunia pendidikan.

Tujuan yang ingin dicapai penulis dari pelaksanaan Kerja Praktek ini adalah :

  1. Mempelajari siklus kerja pembangkit secara keseluruhan pada PT. Krakatau Daya Listrik
  2. Mempelajari bagaimana sistem kerja dan perawatan Turbin di PT Krakatau Daya Listrik
  3. Mengadakan pengamatan dan membandingkan antara ilmu yang di dapat dari bangku kuliah dengan kondisi nyata di lapangan
  4. Mengetahui proses kerja dan prosedur operasi sistem kerja dan perawatan turbin.
  5. Memperoleh pengalaman operasional dari suatu industri dalam penerapan dan perekayasaan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sesuai dengan bidang keahlian.
  6. Mengetahui dan mempelajari dunia kerja dan cara pengaplikasian ilmu dalam dunia perkuliahan.
  7. Belajar bersosialisasi yang baik dengan sesama karyawan PT. Krakatau Daya Listrik

1.3              Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan

Praktek kerja lapangan ini di lakukan di PT. Krakatau Daya Listrik Dinas Perawatan Mekanik Seksi Perawatan Auxiliary, Seksi Perawatan Boiler dan Seksi Perawatan Turbin yang di mulai dari tanggal 1 – 31 Agustus 2013.

1.4              Batasan Masalah

Karena keterbatasan waktu yang di berikan untuk melakukan praktek kerja lapangan ini maka kami tidak bisa membahas semua bidang. Oleh karenanya kami membatasi permasalahan dalam laporan praktek kerja lapangan ini yang dapat dibahas diantaranya adalah:

  1. Sistem kerja turbin
  2. Prosedur perawatan system turbin
  3. Perawatan system operasi turbin

1.5              Metode Pengumpulan Data

Metode –metode yang dilakukan penulis dalam rangka memperoleh data-data dan informasi yang diperlukan adalah sebagai berikut :

  • Metode Observasi

Metode obsevasi adalah suatu cara pengumpulan data dengan cara mengadakan pengamatan secara langsung terhadap alat proses yang dijadikan objek permasalahan.

  • Metode Wawancara

Metode Wawancara adalah metode pengumpulan data dengan cara melakukan wawancara atau diskusi dengan narasumber dari perusahaan yang memiliki pengetahuan mengenai objek permasalahan.

  • Metode Partisipasi

Metode Partisipasi adalah metode pengumpulan data dengan cara melibatkan diri secara langsung dalam kegiatan-kegiatan yang berlangsung di perusahaan, terutama yang berubungan dengan pokok permasalahan yang diajukan.

  • Metode Studi Literatur atau Studi Pustaka

Metode Studi pustaka adalah metode pengumpulan data dengan cara membaca buku-buku manual operasional dan buku-buku pendukung yang telah telah tersedia di perusahaan. Data-data tersebut selanjutnya dibandingkan dengan keadaan nyata yang ada di lapangan.

  • Metode Browsing Internet

Metode Browsing Internet adalah cara pengumpulan data dengan melalui situs-situs yang menyediakan bahan-bahan yang berkaitan dengan permasalahan / objek yang sedang dibahas.

1.6              Sistematika Penulisan

Dalam penulisan laporan Kerja Praktek ini kami membuat sistematika penulisan menjadi beberapa Bab yaitu sebagai berikut :

BAB I             : PENDAHULUAN

Bab ini membahas tentang latar belakang penulisan, waktu dan tempat dilaksanakannya Kerja Praktek, tujuan Kerja Praktek, ruang lingkup atau batasan permasalahan dalam penulisan laporan Kerja Praktek, metode pengumpulan data dalam menyusun laporan Kerja Praktek serta sistematika penulisan laporan Kerja Praktek.

BAB II                        : TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

Pada bab ini menjelaskan dan menceritakan tentang PT. Krakatau Daya Listrik, sejarah berdiri dan awal mulanya, visi dan misi Perusahaan, serta Struktur Organisasi yang ada di PT Krakatau Daya Listrik.

BAB III          : TEORI DASAR

Pada bab ini membahas tentang Pengertian Umum, berbagai macam type Turbin, bagian – bagian Turbin, Proses kerja Turbin, Klasifikasi Turbin.

BAB IV          : PEMBAHASAN

Pada bab ini membahas tentang pemeliharaan dan perawatan turbin Uap

BAB V                        : PENUTUP

Pada bagian ini adalah bab terakhir yang berisikan kesimpulan dan saran yang diangkat penulis selama melakukan Praktek Kerja Lapangan di PT. Krakatau Daya Listrik.

________________________________________________________________________________________

BAB II

TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

 

2.1 Sejarah Singkat PT. Krakatau Daya Listrik

PT. Krakatau Daya Listrik mulanya bernama PLTU 400 MW. PT. Krakatau Steel yang mulai dibangun pada 1 juni 1976 dan diresmikan oleh presiden Soeharto. Adapun penggantian nama tersebut dikarenakan PT. Krakatau Daya Listrik memisahkan diri dari PT. Krakatau Steel (KS).

Maksud dibangun PT. Krakatau Daya Listrik ini adalah untuk mensuply energi listrik yang diperlukan oleh seluruh pabrik dan prasarana yang berada di seluruh industri berat PT. Krakatau Steel (KS) Cilegon. PT. KDL ini semula dirancang untuk system beroperasi sendiri (Isolated System), keandalan dan penambahan energi listrik yang memadai sangat diperlukan, maka PT. KDL berinterkoneksi dengan PLN pada akhir tahun 1980.

PT. KDL mulai dan selesai pembangunannya sesuai kontrak yang di setujui antara PT. Krakatau Steel (PT. KS) dan SIEMENS (Jerman Barat).

Meningkatkan kehandalan dan menjadi perusahaan energi yang kompetitif itulah misi yang selalu ditekankan PT. KDL dalam menjalankan bisnisnya, perusahaan yang juga merupakan  perusahaan subsidiary dari PT Krakatau Steel (persero) Tbk (PT KS) ini telah membuktikan kompetensinya dalam memenuhi kebutuhan energi di area Krakatau Industrial Estate dan sekitarnya

Sebelum menjadi usaha mandiri pada 9 Oktober 1979, PT KDL merupakan salah satu divisi yang berada di bawah direktorat perencanaan PT KS. Saat itu pabrik dan prasarana di kawasan industri baja terpadu membutuhkan kehandalan suplai dari unit yang mandiri. Atas kebutuhan itulah maka PT KS membangun Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) berkapasitas 400 Megawatt (MW)

Pada 25 April 1995, Divisi PLTU 400 MW berubah status menjadi unit otonomi PLTU  400 MW PT KS. Hal ini mengikuti turunnya surat keputusan direksi PT KS nomor 37/C/DUKSIKpts/1995 tentang perubahan status.

Karena unit ini berpotensi berkembang menjadi perusaan energi yang diperhitungkan dari sisi kapasitas pembangkitan listrik, maka pemisahan manajemen dilakukan. Pemisahaan ini sejalan dengan restrukturisasi yang dilaksanakan oleh PT KS kepada seluruh unit otonomnya, oleh karena itu, pada 28 Februari 1996, unit otonom PLTU 400 MW ditingkatkan statusnya menjadi Badan Usaha Mandiri dengan nama PT Krakatau Daya Listrik

Pemisahan ini lambat laun menunjukkan hasil signifikan. Satu persatu unit bisnis pendukung berkembang progresif. Bidang usaha seperti jasa kelistrikan, penjualan air minum dalam kemasan (AMDK) bermerek Quelle dan bisnis hilir minyak maupun gas alam termanifestasi secara agresif dalam lingkup pasar yang lebih luas.

Bukti nyata adalah unit otonom Quelle yang terus berkembang mengekspansi pasar AMDK banten. Karena prospektif, pada 16 agustus 2006 unit otonom tersebut dinaikkan menjadi badan usaha manndiri bernama PT Krakatau Daya Tirta (PT KDT). statusnya menjadi kepemilikan  bersama antara PT KDL dengan PT Krakatau Tirta Industri (PT KTI)

Sejalan dengan semakin berkembangnya Krakatau Industrial Estate, maka dapat dipastikan kebutuhan energi yang perlu didistribusikan akan meningkat pula. Oleh karena itu, keberadaan PT KDL sebagai salah satu distributor energi terbesar di kawasan Krakatau Industrial Estate menjadi krusial dan memegang peran yang besar.

Adapun Boiler-boiiler PT KDL yang sekarang berjumlah lima unit dibangun dan mulai beroperasi dengan tahapan sebagai berikut :

Tabel 1.1 Beroperasinya boiler

Boiler unit

Awal Operasi

Boiler unit 1 26 September 1978
Boiler unit 2 23 Oktober 1978
Boiler unit 3 22 November 1978
Boiler unit 4 15 Februari 1979
Boiler unit 5 6 Maret 1979

2.2 Visi & Misi PT. Krakatau Daya Listrik

      VISI

Penyedia energi dan usaha terkait yang handal dan bersaing di Indonesia

      MISI

Kami adalah insan yang Profesional, Harmoni dan Berkepribaidan, mempunyai komitmen untuk menyediiakan produk energi dan usaha terkait dengan kualitas tinggi dan kompetitif untuk peningkatan kesejahteraan Stake Holder.

      Nilai Inti

Profesional, Harmoni, Berkepribadian

2.3 Struktur PT. Krakatau Daya Listrik

      Struktur organisasi PT. Krakatau Daya Listrik adalah bagan yang menggambarkan bagaimana tugas pekerjaan di PT. Krakatau Daya Listrik dibagi, dikelompokan dan dikoordinasi serta menggambakan rantai komando dalam Organisasi.

      Struktur organisasi di PT. Krakatau Daya Listrik mempunyai Enam level dengan urutan sebagai berikut :

      Level   0          : Direktur Utama

      Level   1          : Direktur Keuangan & Adm

                              : Direktur Perancangan & Niaga

                              : Direktur Operasi

      Level   2          : Kadiv/Ahli Utama

      Level   3          : Kadis/Setingkat

      Level   4          : Kasi/Setingkat

      Level   5          :Tekisi/Analisis/Officer/Setingkat

      Level   6          : Pelaksana

Untitled

Gambar 2.1 Struktur organisasi level 0-2 PT. Krakatau Daya Listrik

 Untitled

Gambar 2.2 Struktur organisasi level 2-5 PT. Krakatau Daya Listrik

2.4 Lokasi PT. Krakatau Daya Listrik

PT. Krakatau Daya Listrik terletak disisi barat kawasan industri dan dipinggir pantai selat sunda agar mudah didapatkan air pendingin dalam jumlah yang memadai (air laut). Menempati areal seluas ± 158.000  dimana ± 19.000  diantaranya berupa bangunan dan sisanya untuk taman dan penghijauan.

Level 0.0 meter ruang mesin terletak pada 13,65 meter diatas permukaan air laut rata-rata yang sekaligus sebagai titik referensi untuk semua level bangunan PLTU. Untuk melindungi pantai dari erosi gelombang air laut diberikan batu-batu penahan gelombang terutama pada daerah pengambilan dan pengeluaran air pendingin utama serta daerah sekitar BBM.

 Untitled

Gambar 2.3 Peta Lokasi PT. KDL

 

2.5 Inter koneksi dengan Perusahaan Listrik Negara (PLN)

            Jaringan tranmisi PT. Krakatau Daya Listrik mengandalkan interkoneksi dengan jaringan 150 kv PLN melalui Hantaran Udara Tegangan Tinggi (HUTT) berkapasitas 2 x 400 MVA.

            Untuk mengatasi kekurangan daya listrik yang di butuhkan pabrik baja PT. Krakatau Steel melakukan kontrak supply listrik sebesar 200 MVA kepada PLN sejak tahun 1994.

            Pada bulan Agustus 2003 kontrak supply diperluas dengan perjanjian sinergi pengirim listrik antara PLN, PT. Krakatau Steel dan PT. Krakatau Daya Listrik, seiring dengan kondisi krisis energi listrik waktu beban puncak (WBP, PT. Krakatau Daya Listrik melakukan pengambilan maksimum 400 MVA saat luar waktu beban puncak dan menirim sekitar 100 MVA saat beban puncak.

2.6  Sistem Kerja dan Kebijaksanaan Personalia

System kerja di PT. Krakatau Daya Listrik meliputi dua macam, yaitu:

2.6.1 Sistem kerja shift

System kerja shift adalah system kerja dimana karyawann bekerja secara efektif setiap hari (tidak mengenal hari libur kerja atau nasional). Karyawan PT. Krakatau Daya Listrik yang bekerja shift adalah karyawan divisi operasi yang bertugas mengawasi kerja mesin disemua unit.

2.6.2  System kerja non shift

Pada PT. Krakatau Daya Listrik, disamping system kerja shift terdapat juga kerja non shift yang bekerja secara efektif hari senin sampai dengan jumat (lima hari kerja), dimana pada hari senin sampai kamis jam kerja dimulai pada pukul 08.00 – 16.30 Wib dengan masa istirahat 12.00 – 12.30 Wib (setengah jam), sedangkan pada hari jumat jam kerja dimulai pada 08.00 – 17.00 Wib dengan masa istirahat 12.00 – 13.00 Wib (satu jam) dan jam kerja efektif  baik karyawan shift atau non shift pada PT. Krakatau Daya Listrik adalah delapan jam perhari (8 jam/hari).

Kesehatan, Keselamatan dan kesejahteraan karyawan juga menjadi prioritas utama dari perusahaan. Dan untuk kesehatan, keselamatan dan kesejahteraan karyawan, PT. Krakatau Daya Listrik memberikan beberapa program dan fasilitas, antara lain :

  • Pelatihan dan pengembangan karyawan di PUSDIKLAT Krakatau Steel atapun pusdiklat-pusdiklat yang bekerjasam dengan PT. Krakatau Daya Listrik.
  • Pembentukan organisasi karyawan yaitu Serikat Karyawan Bersatu PT. Krakatau Daya Listrik (SKBKDL)
  • Jaminan sosial tenaga kerja (JAMSOSTEK)
  • Jaminan kesehatan melalui program ASKES
  • Pelindung pelayanan alat keselamatan kerja
  • Tempat ibadah (Masjid AS-SULTHON)
  • Makan dan minum
  • Koperasi karyawan (Koperasi Daya Listrik)
  • Seragam Kerja
  • Rekreasi bagi karyawan dan keluarga
  • Tunjangan hari raya, tunjangan anak, tunjangan kelahiran, maupun tunjangan kematian
  • Fasiltas olah raga dan keluarga.
  • Pensiunan karyawan.
  • Kantin.

________________________________________________________________________________________

BAB III

LANDASAN TEORI

 

3.1 Pengertian Turbin

Turbin adalah sebuah mesin berputar yang mengambil energi dari aliran fluida. Turbin sederhana memiliki satu bagian yang bergerak, “assembly rotor-blade“. Fluida yang bergerak menjadikan baling-baling berputar dan menghasilkan energi untuk menggerakkan rotor.

Pada turbin tidak terdapat bagian mesin yang bergerak translasi, melainkan gerakan rotasi. Bagian turbin yang berputar biasa disebut dengan istilah  rotor turbin, sedangkan bagian turbin yang tidak berputar dinamai dengan istilah stator. Rotor turbin terletak didalam rumah turbin dan rotor turbin memutar poros daya yang digerakkannya atau memutar bebannya (generator listrik, pompa, kompresor, baling-baling, dll).

Didalam turbin fluida kerja mengalami ekspansi, yaitu proses penurunan tekanan dan mengalir secara kontinyu. Penamaan turbin didasarkan pada jenis fluida yang mengalir didalamnya, apabila fluida kerjanya berupa uap maka turbin biasa disebut dengan turbin uap.

3.2 Jenis-Jenis Turbin

Secara umum turbin yang ada sekarng ini di bagi mejadi tiga jenis turbin. Diantaranya adalah :

3.2.1        Turbin uap

Turbin uap merupakan mesin rotasi yang berfungsi untuk mengubah energi panas yang terkandung dalam uap menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran poros.

Untitled

Gambar 3.1 Turbin Uap

3.2.2        Turbin Gas

Turbin gas tersusun atas komponen-komponen utama seperti air inlet section, compressor section, combustion section, turbine section, dan exhaust section. Sedangkan komponen pendukung turbin gas adalah starting equipment, lube-oil system, cooling system, dan beberapa komponen pendukung lainnya.

 Untitled

Gambar 3.2 Turbin Gas

3.2.3        Turbin Air

Turbin air adalah turbin yang merubah tenaga potensial air menjadi tenaga mekanis. Turbin air biasanya memanfaatkan enegri potensial air dalam jumlah besar yang telah di bendung dalam sebuah bendungan.

 Untitled

Gambar  3.3 Turbin Air

3.3     Klasifikasi Turbin berdasarkan Prinsip Kerjanya

3.2.1        Turbin Impulse

Turbin impuls atau turbin tahapan impuls adalah turbin sederhana berotor satu atau banyak (gabungan ) yang mempunyai sudu-sudu pada rotor itu. Sudu biasanya simetris dan mempunyai sudut masuk dan sudut keluar.

– Turbin satu tahap.

– Turbin impuls gabungan.

– Turbin impuls gabungan kecepatan.

Ciri-ciri dari turbin impuls antara lain:

–          Proses pengembangan uap / penurunan tekanan seluruhnya terjadi pada sudu diam / nosel.

–          Akibat tekanan dalam turbin sama sehingga disebut dengan Tekanan Rata.

3.2.2        Turbin Reaksi

Turbin reaksi mempunyai tiga tahap, yaitu masing-masingnya terdiri dari baris sudu tetap dan dua baris sudu gerak. Sudu bergerrak turbin reaksi dapat dibedakan dengan mudah dari sudu impuls karena tidak simetris, karena berfungsi sebagai nossel bentuknya sama dengan sudu tetap walaupun arahnya lengkungnya berlawanan.

Ciri-ciri turbin ini adalah :

–          Penurunan tekanan uap sebagian terjadi di Nosel dan Sudu  Gerak

–          Adanya perbedaan tekanan didalam turbin sehingga disebut Tekanan Bertingkat.

3.4      Klasifikasi turbin berdasarkan pada tingkat penurunan tekanan uap dalam turbin

  • Turbin Tunggal ( Single Stage )

      Dengan kecepatan satu tingkat atau lebih turbin ini cocok untuk untuk daya kecil, misalnya penggerak kompresor, blower, dll.

  • Turbin Bertingkat  (Aksi dan Reaksi ).

   Disini sudu-sudu turbin dibuat bertingkat, biasanya cocok untuk daya besar. Pada turbin bertingkat terdapat deretan sudu 2 atau lebih. Sehingga turbin tersebut terjadi distribusi kecepatan / tekanan.

3.5     Klasifikasi turbin berdasarkan proses penurunan tekanan uap

  • Turbin Kondensasi.

   Tekanan keluar turbin kurang dari 1 atm dan dimasukkan kedalam kompresor.

  • Turbin Tekanan Lawan.

   Apabila tekanan sisi keluar turbin masih besar dari  1 atm     sehingga masih dapat dimanfaatkan untuk menggerakkan turbin lain.

  • Turbin Ekstraksi.

   Didalam turbin ini sebagian uap dalam turbin diekstraksi untuk roses pemanasan lain,  misalnya proses industri.

3.6     Bagian-bagian utama Turbin Uap secara umum

            Adapuan bagian – bagian utama turbin uap adalah sebagai berikut.

  1. 1.      Cassing

Adalah sebagai penutup bagian-bagian utama turbin.

  1. 2.      Rotor

Adalah bagian turbin yang berputar yang terdiri dari poros, sudu turbin atau deretan sudu yaitu  Stasionary Blade dan Moving Blade. Untuk turbin bertekanan tinggi atau ukuran besar, khususnya unuk turbin jenis reaksi maka motor ini perlu di Balanceuntuk mengimbagi gaya reaksi yang timbul secara aksial terhadap poros.

  1. 3.      Bearing pendestal

Adalah merupakan kedudukan dari poros rotor.

  1. 4.      Journal bearing

      Adalah Turbine Part yang berfungsi untuk menahan Gaya Radial atau Gaya Tegak Lurus Rotor.

  1. 5.      Thrust bearing

Thrust bearing adalah baigan turbin yang berfungsi untuk menahan atau untuk menerima gaya aksial atau gaya sejajar terhadap poros yang merupakan gerakan maju mundurnya poros rotor.

  1. 6.      Main oil pump

      Berfungsi untuk memompakan oli dari tangki untukdisalurkan pada bagian – bagian yang berputar pada turbin .  Dimana fungsi dari Lube Oil adalah :

  • Sebagai Pelumas pada bagian – bagian yang berputar.
  • Sebagai Pendingin  ( Oil Cooler ) yang telah panas dan masuk ke bagian turbin dan akan menekan / terdorong keluar secara sirkuler
  • Sebagai Pelapis ( Oil Film ) pada bagian turbin yang bergerak secara rotasi.
  • Sebagai Pembersih ( Oil Cleaner ) dimana oli yang telah kotor sebagai akibat dari benda-benda yang berputar dari turbin akan terdorong ke luar secara sirkuler oleh oli yang masuk .
  1. 7.      Gland packing

      Sebagai Penyekat untuk menahan kebocoran baik kebocoran Uap maupun kebocoran oli.

  1. 8.      Labyrinth ring

      Mempunyai fungsi yang sama dengan gland packing.

  1. 9.      Impuls stag

      Adalah sudu turbin tingkat pertama yang mempunyai sudu sebanyak 116 buah

  1. 10.  Stasionary blade

Adalah sudu-sudu yang berfingsi untuk menerima dan mengarahkan steam yang masuk.

  1. 11.  Moving Blade

Adalah sejumlah sudu-sudu yang berfungsi menerima dan merubah Energi Steam menjadi Energi Kinetik yang akan memutar generator.

  1. 12.  Control Valve

Adalah merupakan katup yang berfungsi untuk mengatur steam yang masuk kedalam turbin sesuai dengan jumlah Steam yang diperlukan.

  1. 13.  Stop valve

      Adalah merupakan katup yang berfungsi untuk menyalurkan atau menghentikan aliran steam yang menuju turbin.

  1. 14.  Reducing gear

      Adalah suatu bagian dari turbin yang biasanya dipasang pada turbin-turbin dengan kapasitas besar dan berfungsi untuk menurunkan putaran poros rotor dari 5500rpm menjadi 1500 rpm.

       Bagian-bagian  dari  Reducing Gear adalah :

  • Gear Cassing adalah merupakan penutup gear box dari bagian-bagian dalam reducing gear.
  • Pinion ( high speed gear ) adalah roda gigi dengan type Helical yang putarannya merupakan putaran dari shaft rotor turbin uap.
  • Gear Wheal ( low speed gear ) merupakan roda gigi type Helical  yang putarannya akan mengurangi jumlah putaran dari Shaft rotor turbin yaitu dari 5500 rpm menjadi 1500 rpm.
  • Pinion Bearing yaitu bantalan yang berfungsi untuk menahan / menerima gaya tegak lurus  dari pinion gear.
  • Pinion Holding Ring yaitu ring berfungsi menahan Pinion Bearing terhadap gaya radial shaft pinion gear.
  • Wheel Bearing yaitu bantalan yang berfungsi menerima atau menahan gaya radial dari shaft gear wheel.
  • Wheel Holding Ring  adalah ring penahan dari wheel Bearing terhadap gaya radial atau tegak lurus shaft gear wheel.
  • Wheel Trust Bearing merupakn bantalan yang berfungsi menahan atau menerima gaya sejajar dari poros gear wheel ( gaya aksial ) yang merupakan gerak maju mundurnya poros.

3.7     Sistem kerja Turbin Uap

Turbin uap termasuk mesin tenaga  atau mesin konversi energi dimana hasil energinya dimanfaatkan mesin lain untuk menghasilkan daya. Di dalam turbin terjadi perubahan energi potensial uap menjadi enegi kinetik yang kemudian diubah kembali menjadi energi mekanik pada poros turbin, selanjutnya energi mekanik diubah menjadi energi listrik pada generator. Energi mekanis yang di hasilkan dalam bentuk putaran poros turbin dapat secara langsung atau dengan bantuan  roda gigi reduksi dihubungkan dengan mekanisme yang digerakkan. Turbin uap digunakan sebagai penggerak mula PLTU, seperti untuk menggerakkan pompa, compressor dan lain-lain. Jika di bandingkan dengan penggerak generator listrik yang lain, turbin uap mempunyai kelebihan lain antara lain:

  • Penggunaan panas yang lebih baik.
  • Pengontrolan putaran yang lebih mudah
  • Tidak menghasilkan loncatan bunga api listrik
  • Uap bekasnya dapat digunakan kembali untuk proses.

Siklus yang terjadi pada turbin uap adalah siklus Reankine, yaitu berupa siklus tertutup, dimana uap bekas dari  turbin di manfaatkan lagi dengan cara mendinginkanya kembali di kondensor, kemudian dialirkan lagi di pompa dan seterusnya sehingga merupakan siklus tertutup.

3.8     Analisa thermodinamika pada sistem Turbin Uap

Siklus pada turbin uap adalah siklus Rankine , yang terdiri dari 2 jenis siklus yaitu:

  • Siklus terbuka, dimana sisa uap dari turbin langsung di pakai untuk keperluan proses.
  • Siklus tertutup, dimana uap bekas dari turbin dimanfaatkan kembali dengan cara mendinginkanya di kondensor, kemudian di alirkan kembali ke pompa dan seterusnya sehingga merupakan siklus tertutup.

Uap menurut keadaanya ada 3 jenis  (lit 1. hal 95) yaitu :

a)  Uap basah, dengan kadar uap 0<X<1

b)  Uap jenuh (saturated vapor), dengan kadar uap X = 1

c)  Uap kering (Super heated vapor)

Diagram alir siklus Rankine dapat dilihat sebagai berikut:

 Untitled

Gambar 3.4 Gambar sederhana siklus Rankine

 Untitled

Gambar 3.5 Diagram T-S siklus Rankine sederhana

 Siklus Rankine sederhana terdiri dari beberapa proses sebagai berikut:

1 – 2 : Proses pemompaan isentropic pada pompa.

2 – 3: Proses pemasukan kalor atau pemanasan pada tekanan konstan dalam ketel uap.

3 – 4 : Proses ekspansi isentropik di dalam turbin.

4 – 1 : Proses pengeluaran kalor pada tekanan konstan.

Untuk mempermudah penganalisaan thermodinamika siklus ini, proses-proses diatas dapat di sederhanakan dalam diagram berikut:

1)  Kerja pompa (Wp) = h2 – h1 =  v  (P2 – P1)

2)  Penambahan kalor pada ketel (Qin) = h3 – h2

3)  Kerja turbin (WT) = h3 – h4

4)  Kalor yang di lepaskan dalam kondensor (Qout) = h4 – h1

5)  Efesiensi Thermal siklus

Untitled

_________________________________________________________________________________________

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Spesifikasi Turbin Uap di PT. Krakatau Daya Listrik

Turbin uap PT. Krakatau Daya Listrik merupakan turbin reaksi berumah ganda High Pressure (HP) dan Low Pressure (LP) dengan 3 extraction. Dimana spesifikasi uap yang masuk ke turbin adalah dengan tekanan 72 bar 480 oC yang diperoleh dari ketel uap atau boiler. Aliran uap mengalir secara axial dari sudu pengatur (HP) – sudu tetap (stator) – sudu jalan/rotor (HP/LP) – Condenser (perubah fase) – air kondensat – LP Heater 1 – LP Heater 2 – Feed water tank. Untuk memudahkan pemantauan dan keadaan kodisi turbin uap maka turbin di pasang beberapa alat ukur.

Alat – alat ukur pada turbin :

1. Tekanan dan temperatur main steam/exhaust steam dan kondensat.

2. Tekanan dan temperatur sistem-sistem oli.

3. Penunjukan level – hotwell kondenser – LP Heater 1 dan 2 – oli.

4. Penunjukan Vibrasi (6 titik) / pemuaian poros (2 titik).

5. Temperatur Vi dan ∆t (temperatur rumah turbin).

6. Penunjukan putaran turbin.

Untitled

Gambar 4.1 Alat ukur pada turbin

            4.1.1 Peralatan Turbin Uap PT. Krakatau Daya Listrik

A. Peralatan Utama

1. Sudu gerak (rotor).

2. Sudu jalan (stator).

3. Bearing axial (ada 1) dan radial (ada 6).

4. Outer casing (rumah turbin).

5. Housing bearing.

6. Kopling.

7. Pompa utama (Oil Pump)

8. System hydraulik.

B. Peralatan Penunjang

1. Kondensator .

2. Pompa Kondensator .

3. Heat Exchanger (LP Heater 1 dan 2).

4. Pompa Vacum.

5. Pompa Bantu (vollast pump) sistem pelumasan dan hidraulik.

6. Pompa oli pelumas (DC).

7. Jacking pump (pengangkat turbin).

8. Pompa hisap uap.

Untitled

Gambar 4.2 Bagian – bagian turbin HP

Untitled

Gambar 4.3 Bagian – bagian turbin LP

4.1.2 Data Teknik Turbin

Tabel 4.1 Spesifikasi turbin

Unit

Type

Code

First run under load

Unit 1

NG 63/63/0-3 and WK 80/90/0-3

5426

04-08-1978

Unit 2

NG 63/63/0-3 and WK 80/90/0-3

5427

15-11-1982

Unit 3

NG 63/63/0-3 and WK 80/90/0-3

5386

23-11-1978

Unit 4

NG 63/63/0-3 and WK 80/90/0-3

5385

21-02-1979

Unit 5

NG 63/63/0-3 and WK 80/90/0-3

5384

19-04-1979

 

No

Data Teknik

Keterangan

1

Maximum Power

80 MW

2

Design power

73 MW

3

Speed

3000 Rpm

4

Admission pressure, normal

70 bar (gauge)

5

Admission pressure, max

80 bar (gauge)

6

Admission pressure, min

60 bar (gauge)

7

Admission temperature, normal

480 oC

8

Admission temperature, max

495 oC

9

Admission temperature, min

465 oC

10

Cooling water temperature

28 oC

11

Steam throughput at design power

295 t/h

12

Steam extraction at design power

Extraction A1 : 24 t/h

Extraction A1 : 22 t/h

Extraction A1 : 15 t/h

13

Extraction pressure at design power

Extraction A1 : 1,2 bar (abs)

Extraction A1 : 4 bar (abs)

Extraction A1 : 15 bar (abs)

14

Condensing Flow Rate

2 x 120 t/h

15

Condenser Pressure

0,1 bar (abs)

 

4.2 Siklus Pembangkit PT. Krakatau Daya Listrik

PT. Krakatau Daya Listrik adalah perusahaan pembangkit berkapasitas 400 MW dengan memanfaatkan siklus uap untuk memutar turbin. Air yang berasal dari waduk di olah di WTP (water treatment plant) kemudian di panaskan dalam boiler agar menjadi uap kering yang selanjutnya di salurkan kedalam turbin. Setelah turbin berputar maka gaya mekanik tersebut disambungkan ke generator listrik dan dari sinilah sumber listrik di hasilkan. Namun listrik yang dihasilkan belum bisa digunakan secara langsung, listrik yang berasal dari generator tadi di salurkan ke terafo step up agar tegangannya dapat di naikan. Lalu listrik di distribusikan melalui sutet dan tegangan listrik di turunkan kembali sebelum di pakai oleh konsumen. Adapun siklus pembangkit di PT. Krakatau Daya Listrik dapat di lihat pada gambar berikut.

Untitled

Gambar 4.4 Siklus Pembangkit

4.3 Proteksi Turbin Uap PT. Krakatau Daya Listrik

            Untuk menghindari kerusakan fatal akibat hal-hal yang tidak di inginkan maka turbin di lengkapi beberapa komponen – proteksi proteksi

Tabel 4.2 Proteksi Turbin Uap PT. KDL

Untitled

Selain tabel di atas proteksi turbin yang tidak langsung mematikan turbin, tetapi kondisi dimana turbin harus segera dimatikan dalah sebagai berikut:

1. Conduktifity maksimal (25 μs)

2. Kebocoran pada pipa kondenser .

3. Kerusakan pada Kondensat pump.

4. Kerusakan dan kebocoran pada system hidraulik.

5. Temperatur bearing maksimal (95 C).

4.4 Alfa Numerik di PT. Krakatau Daya Listrik

            Sistem alfa numerik atau sistem penomeran adalah sebuah sistem yang digunakan di PT. Krakatau Daya Listrik  untuk memberikan informasi dari sebuah komponen – komponen mesin dan mempermudah dalam pembagian tugas perawatan dalam divisi perawatan yang di bagi menjadi tiga divisi yaitu Mekanik Auxilary (MA), Mekanik Turbin (MT) dan Mekanik Boiler (MB) sehubungan dengan sangant banyaknya komponen – komponen mesin yang digunakan.

Untitled

4.5 Sistem pelumasan Turbin Uap

            Spesefikasi oli Turbin Uap

  • Filled in volume          : 60 Sask
  • Manufacture                : Shell
  • Grade                          : T 46
  • Viscosity at 50 C        : 4,4 Engler
  • Function                      : Lubrication Oil, Control Oil, Memutar Turbin

Tabel 4.3 Level Tangki Oli

Admissible Oil

Level

Admissible

(mm)

Measured

When

Minimum

350

430

During operation

Maximum

350

During operation

Untitled

Gambar 4.5 Tangki Oli Turbin

Tabel 4.4 Tekanan standar Oli

Oil temperatu re (0C)

Control oil pressure (bar)

Bearing oil pressure (bar)

Main oil pump at 3000 rpm

50

9.8

1.56

Elec.powered auxiliary oil pump (full load)

48

7.8

1.68

Stand-by oil pump (full load)

48

1.34

Automatic transfer gear operating at

Full-load auxiliary oil p.

5.3

Stand-by oil pump

0.68

Set hydrostatic oil lift pressure behind pump

118

Bar

Tabel 4.5 Journal Pressure

Journal Pressure (Bar)

Chasing

Chasing

Gen – Bearing

Front

Rear

Front

Rear

Front

Rear

Before starting turning gear

68

74

105

96

81

85

Pressure ahead of turning gear`

2,8

Tabel 4.6 Set Valve Lift Sequences

Tek. Oli Sekunder (bar)

Panjang Valve Lift (mm)

Tek. Oli Sekunder (bar)

Panjang Valve Lift (mm)

1,35

Kippunkt/titik 0

3,00

36

1,5

0

3,25

40

1,75

13

3,50

44

2,00

19

3,75

49

2,25

24

4,00

54

2,50

28

4,25

66

2,75

32

4,50

Mak.

Tabel 4.7 Stroke of servo-piston

Servo-piston

Dimensions in mm

HD/hp I

HD/hp II

Total stroke

210

70

Effective stroke

200

68.5

Excess stroke

Closing

1.5

opening

10

Tabel 4.8 Secondary oil pressure

Control valves

HD/hp I

HD/hp II

At moment of opening

1.50

1.50

At maximal valve lift

4.50

4.50

 

4.6 Perawatan Turbin Uap

Turbin uap merupakan komponen utama di dalam suatu Pembangkit Listrik Tenaga Uap yang perlu dipelihara dengan baik, karena pemeliharaan merupakan salah satu faktor yang menentukan keandalan, safety, efisiensi dan life time. Karena itu masalah pemeliharaan harus mendapat perhatian yang sungguh-sungguh baik segi pengorganisasiannya, perencanaanya maupun pelaksanaannya.

Akan lebih baik apabila telah dimiliki buku pedoman standard untuk pemeliharaan turbin uap, sehingga didalam merencanakan, pemeliharaan dapat digunakan untuk mempersiapkan tenaga kerja, peralatan, spare parts/material serta waktu yang diperlukan.

Karena sifat turbin uap yang sangat utama, maka pada umumnya turin uap dipelihara secara periodik atau Time Based Maintenance (Pemeliharaan berdasarkan jam operasi) sehingga setelah turbin uap yang bersangkutan menjalani jangka waktu operasi tertentu harus dilakukan pemeriksaan, perbaikan atau penggantian padakomponen-komponennya. Untuk lebih meningkatkan keandalan dan safety, Time Based Maintenance tersebut diatas akan di tunjang oleh Condition Based Maintenance (Pemeliharaan berdasarkan kondisi) dengan cara memonitor kondisi turbin uap secara terus menerus dan melakukan koreksi/perbaikan apabila diperlukan.

Pemeriksaan secara harian sebaiknya dilakukan untuk mengetahui keadaan alat secara menyeluruh dan umum, beberapa kegiatan yang dilakukan harus tercatat dan beberapa nilai counter yang cukup penting harus dicek sesering mungkin, sehingga bila ada masalah dapat dilakukan penghentian alat secara terjadwal.

Secara teori, terdapat 4 jenis pemeliharaan yaitu :

  • Break Down atau Corrective Maintanance

Break down maintenance adalah mengoperasikan peralatan sampai terjadi kerusakan dan hanya memperbaiki atau mengganti komponen yang rusak. Kekurangan perawatan jenis ini adalah merupakan jenis manajemen yang tidak terencana.

  • Preventive atau Time-Based Maintenance

Preventive maintenance adalah perawatan yang terjadwal dalam interval waktu tertentu, berdasarkan kalendar desk atau run-time hours dari peralatan. Pada waktu tersebut dilakukan perbaikan atau penggantian komponen yang rusak sebelum terjadi masalah.

  • Predictive atau Condition-Based Maintenance

Kondisi operasi yang dilakukan pada predictive maintenance adalah mengamati peralatan secara periodik. Ketika terdeteksi trend yang berbahaya, komponen yang bermasalah pada peralatan diidentifikasi dan dijadwalkan untuk perbaikan. Peralatan tersebut akan dimatikan pada saat tersebut apabila masalah yang terjadi sangat darurat dan komponen yang rusak akan diganti.

  • Proactive atau Prevention Maintenance

Perbikan jenis ini adalah menganalisa kerusakan dan pengukuran proactive akan dilakukan secara berkala agar kerusakan tidak terulang lagi di kemudian hari.

Akan tetapi di dalam  PLTU pemeliharaan yang dilakukan meliputi :

  • Pemeliharaan Rutin

Pemeliharaan ini dilakukan berulang dengan interval waktu maksimum satu tahun dan dapat dilaksanakan pada saat unit operasi maupun tidak operasi serta tidak tergantung pada pengoperasian mesin. Pemeliharaan mesin berjalan (on line maintenance) dilakukan pada kondisi unit operasi dan pemeliharaan rutin pencegahan (preventive maintenance) dilakukan dengan rencana dan waktu yang telah ditetapkan, misalnya harian, mingguan, atau bulanan dalam satu tahun.

  • Pemeliharaan Periodik

Pemeliharaan periodik dilakukan berdasarkan jam operasi peralatan (time based maintenance). Pemeliharaan ini dilakukan dalam kondisi unit / peralatan tidak beroperasi dengan sasaran untuk mengembalikan unit / peralatan pada performance semula (commissioning) atau lebih baik dari sebelumnya. Pemeliharaan yang dilaksanakan dalam periode lebih dari setengah tahun dan tergantung pada pengoperasian mesin.

  • Pemeliharaan Khusus

Pemeliharaan yang direncanakan dan dilaksanakan secara khusus berdasarkan kejadian khusus baik disebabkan oleh gangguan dengan sasaran untuk memperbaiki atau meningkatkan performance mesin / unit. Pemeliharaan khusus dapat dilaksanakan pada saat pemeliharaan periodik maupun di luar pemeliharaan periodik.

  • Pemeliharaan Prediktif (Predictive Maintenance)

Ialah pemeliharaan yang berdasarkan atas analisa dan evaluasi kondisi operasi mesin dengan sasaran mengoptimalkan ketersediaan mesin pembangkit dan biaya pemeliharaan.

Pelaksanaan yang dilakukan dalam pemeliharaan prediktif antara lain:

Ø  Mengadakan pemeriksaan dan monitoring secara kontinyu terhadap peralatan pada operasi atau pada waktu dilaksanakannya inspection.

Ø  Mengadakan analisa kondisi peralatan atau komponen peralatan.

Ø  Membuat estimasi sisa umur operasi peralatan sampai memerlukan perbaikan atau penggantian berikutnya.

Ø  Mengevaluasi hasil analisa untuk menentukan interval inspection.

4.6 Langkah – langkah kerja Overhaul Turbin

            a. Penanggung Jawab

Instruksi kerja Overhaul ini yang bertanggung jawab melaksanakan adalah Kasi Mekanik Turbin.

            b. Langkah – langkah kerja

Disassembling

1.      Buka kap seng rumah Turbin tekanan tinggi (HP)

Untitled

Gambar 4.6 Turbin Tekanan tinggi (HP)

Untitled

Gambar 4.7 Turbin Tekanan rendah (LP)

2.      Pasang Scafolding di sekitar rumah Turbin tekanan tinggi (HP) & tekanan rendah (LP)

3.      Bongkar isolasi rumah Turbin HP dan LP

4.      Pengukuran dan blokir pegas – pegas rumah Turbin dan kondensor

5.      Pengambilan data alignment antara rotor Turbin HP – LP – Rotor generator

6.      Buka pipa oli control system, pelumasan dan pipa gland bushing

7.      Membuka seluruh kop bearing bagian – bagian kopling

Untitled

Gambar 4.8 Kopling

8.      Buka baut flangs pipa uap masuk turbin sisi kiri dan kanan

9.      Potong welded gasket pipa uap masuk sisi kiri dan kanan

10.  Potong pipa extraxtion 2

11.  Buka baut chasing dengan alat pemanas baut

Untitled

Gambar 4.9 Outer Casing

12.  Angkat rumah turbin HP bagian atas

13.  Angkat rumah turbin LP bagian atas

14.  Buka gland bushing HP LP depan dan belakang bagian atas

15.  Membuka stator dan steam chamber HP bagian atas

16.  Membuka stator LP bagian atas dengan alat pemanas baut

17.  Membuka stator LP bagian atas

18.  Membuka Journal bearing HP – LP depan dan belakang bagian atas dan axial bearing

Untitled

Gambar 4.10 Journal bearing

Untitled

Gambar 4.11 Thurst bearing

19.  Mengangkat rotor turbin HP dan rotor turbin LP

20.  Membuka gland bushing HP – LP depan dan belakang bagian bawah

21.  Membuka stator dan steam chamber HP bagian bawah

Untitled

Gambar 4.12 Stator

22.  Membuka stator LP bagian Bawah

23.  Membuka katup penutup cepat (SSV) sebelah kiri dan kanan

24.  Membuka semua bearing bagian bawah

25.  Pembersian komponen – komponen yang telah di lepas

26.  Membuka semua pompa – pompa  oli

27.  Perbaiakan dan persiapan penggantian komponen – komponen turbin yang rusak

Assembling HP – LP

1.      Perataan permukaan rumah turbin HP – LP bagian atas dengan ru ah tubrbin bagian bawah memakai blue check

2.      Pasang bearing bagian bawah Turbin HP/LP depan dan belakang

3.      Pasang inner chasing turbinHP/LP bagian bawah

4.      Pasang rotor turbin HP/LP dalam rangka penyetelan

5.      Pasang stator turbin HP/LP bagian atas

6.      Penyetelan clearance axial dan radial rotor terhadap stator secara berurutan

7.      Pasang gand bushing depan dan belakang bagian bawah turbin LP

8.      Pasang rmah turbin HP/LP bagian atas

9.      Pengencanga n baut chasing dengan alat pemanas baut

10.  Pengukuran delta panjang baut pengikat rumah turbin

11.  Pasang baut flanges pipa uap masuk turbin pada empat podidi sisi kiri dan kanan

12.  Pengelasan welded gasket pada pipa uap masuk turbin sisi kiri dan kanan

13.  Pengencangan baut flanges pipa masuk uap turbin sisi kiri dan kanan

14.  Pemasangan pipa extraction 2 dengan pengelasan

15.  Cek alignment rotor terhadap rumah turbin bagian depan dan bagian belakang HP/LP

16.  Cek axial roto terhadap rumah turbin HP/LP

17.  Pemasangan kop bearing HP/LP bagian depan dan belakang

18.  Pemasangan isoolasi rumah turbin

19.  Pemasangan instalasi control system (Hidraulik & EHU) dan pelumas

20.  Pemasangan pompa – pompa oli dan komponennya

21.  Bongkar scafolding

22.  Melepas mur blokir pegas – pegas rumah turbin HP dan kondensor

23.  Allignment Rotor turbin HP/LP dangenerator

24.  Flushing installasi pipa oli pelumas

25.  Drehvorrichtung (putaran stsndby dengan oli)

26.  Penyemenan isolasi rumah turbin

27.  Asang kap seng rumah turbin

Pengujian  

1.      pengujian proteksi turbin

2.      pengujin control system (Hidralik & EHU)

3.      Star Up

c. Data pendukung

1.      Manual of operation and maintenance. Guide No : 0300 – 00YM – 50

2.      Steam turbin starup diagram

3.      Formulir Assembling

4.8 Schedule maintenance Turbin Uap di PT. Krakatau Daya Listrik

            Untuk tetap beropresinya turbin di PT. Krakatau Daya Listrik bagian Divisi perawatan turbin membuat jadwal perbaikan turbin secara rutin. Selain itu juga pada bagian Pengendalian perawatan di PT. Krakatau Daya Listrik mengeluarkan WO perawatan apa bila turbin butuh perbaikan.

Berikut contoh Schedule Minor Inspection Steam unit III PT. KDL

No

Taks name

Duration

Start

Finish

1

Persiapan

·          Pengambilan gambar

·          Pengumpuln semua buku dan catatan protocol acuan TG

1 Day

1 Day

1 Day

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

2

Disassembling

·          Menyiapkan kunci-kunci dan peralatan

·          Pengambilan data awal

·          Membuka cap seng HP Front & Rear

·          Membuka pipa-pipa saluran Oli

·          Instrument Fuhler

Melepas fuhler M1-M6 pada housing bearing

Check dan perbaikan Fuhler M1-M6

·          Membuka housing bearing F&R Upper HP, LP & Gen

·          Membuka rumah kopling bagian atas & bawah HP-LP

·          Membuka rumah kopling bagian atas & bawah LP-GNR

·          Membuka isolasi HP Front & Rear

·          Membuka baut-baut penyetelan rumah bearing & turbin

3 Days

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

3 Days

1 Day

2 Days

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Fri 21/06/13

Thu 20/06/13

Fri 21/06/13

Fri 21/06/13

Fri 21/06/13

Fri 21/06/13

Mon 24/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Thu 20/06/13

Mon 24/06/13

Thu 20/06/13

Mon 24/06/13

Thu 20/06/13

Fri 21/06/13

Fri 21/06/13

Fri 21/06/13

Fri 21/06/13

3

Assembling

·          Check Bearing Axial HP

·          Check bearing radial HP Front & rear

·          Instrument (termokopel)

Check termokopel axial & radial bearing HP F&R

·          Alligment housing bearing terhadap rotor HP Front & rear

·          Alligment ZW-LP

·          Check bearing radial LP Front – Rear

·          Check bearing radial generator Front & Rear

·          Instrument (termkopel)

Check termokopel bearing radial LP-GNR F&R

·          Buka kopling pompa utama, ZW-LP & LP Generator

·          Alligment housing bearing terhadap rotor LP F&R

·          Alligment rotor ke rumah turbin luar LP F&R

·          Aliigment LP-Generator

·          Penimbangan baut-baut kopling LP-Generator

·          Pemasangan baut kopling LP-Generator

·          Check Alligment ZW-LP

·          Alligmet Housing bearing terhadap rotor HP Front & Rear

·          Alligment ZW-LP

·          Alligment rotor ke rumah turbin luar HP Front & Rear

·          Penimbangan baut – baut kopling ZW – LP

·          Pemasangan baut kopling ZW-LP (berikut reamer)

·          Alligment & pemasangan kopling pompa utama

·          Memasang baut – baut penyetelan rumah bearing & turbin

·          Memasang bearing Axial, Radial upper HP-LP-GNR F&R

·          Check axial rotor HP & penentuan titik nopunk

·          Memasang termokopel semua bearing

Memasang termokopel semua bearing

·          Memasang isolasi HP depan & belakang

·          Memasang rumah kopling bagian atas dan bawah HP & LP

·          Memasang rumah kopliing bagian atas & bawah GNR&LP

·          Memasang rumah bearing bagian atas HP, LP & GEN

·          Memasang pipa – pipa saluran oli

·          Memasang cap seng HP F&R

·          Oil Fusing

·          Drehvohrrichtung

·          Seting hidraulik

·          Instrument (Fuhler)

Memasang & setting fuhler M1-M16

Setting hidraulik & EHU

29 Days

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

2 Days

3 Days

1 Day

1 Day

2 Days

2 Days

1 Day

9 Days

9 Days

2 Days

1 Day

1 Day

1 Day

2 Days

3 Days

2 Days

1 Day

2 Days

2 Days

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Tue 25/06/13

Tue 25/06/13

Fri 28/06/13

Fri 28/06/13

Mon 01/07/13

Mon 01/07/13

Mon 01/07/13

Tue 02/0713

Tue 02/0713

Mon 15/07/13

Mon 15/07/13

Wed 17/07/13

Thu 18/07/13

Thu 18/07/13

Thu 18/07/13

Thu 23/07/13

Thu 25/07//13

Thu 25/07//13

Mon 29/07/13

Mon 29/07/13

Mon 29/07/13

Wed 31/07/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Tue 30/07//13

Tue 30/07//13

Wed 31/07/13

Wed 31/07/13

Wed 31/07/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Mon 24/06/13

Wed 26/06/13

Thu 27/06/13

Fri 28/06/13

Fri 28/06/13

Tue 02/0713

Tue 02/0713

Mon 01/07/13

Fri 12/07/13

Fri 12/07/13

Tue 16/0713

Mon 15/07/13

Wed 17/07/13

Thu 18/07/13

Fri 19/07/13

Mon 22/07/13

Wed 24/07/13

Thu 25/07//13

Fri 26/07/13

Thu 30/07/13

Mon 29/07/13

Mon 29/07/13

Wed 31/07/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Tue 30/07//13

Tue 30/07//13

Wed 31/07/13

Wed 31/07/13

Wed 31/07/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

Thu 01/08/13

4

TEST OPERASI

·          Zero load runs

·          Synchronnisation

·          Load operation

·          Setting beban generator

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

1 Day

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

Fri 02/08/13

 _________________________________________________________________________________

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

 

5.1 Kesimpulan

Setelah melakukan Kerja praktek di PT. Krakatau Daya Listrik dan melakukan pengamatan serta pengambilan data maka kami dapat menyimpulkan beberapa kesimpulan sebagai berikut :

  • PT. Krakatau Daya Listrik adalah perusahaan pembangkit berkapasitas 400 MW. Air yang berasal dari waduk di olah di WTP (water treatment plant) di panaskan dalam boiler agar menjadi uap kering yang selanjutnya di salurkan kedalam turbin. Setelah turbin berputar maka gaya mekanik tersebut disambungkan ke generator listri. Listrik yang berasal dari generator di salurkan ke terafo step up lalu listrik di distribusikan melalui sutet dan tegangan listrik di turunkan kembali sebelum di pakai oleh konsumen.
  • Sistem perawatan turbin uap PT. Krakatau Daya Listrik

–          Pemeliharaan rutin

Pemeliaraan dapat dilakukan ketika turbin beroperasi (Online Maintenance) dengan rencana dan waktu yang telah di tentukan harian, mingguan, ataupun bulanan.

–          Pemeliharaan Periodik

Pemeliharaan periodik dilakukan berdasarkan jam operasi peralatan turbin (time based maintenance)

–          Pemeliharaan khusus

Pemeliharaan secara kusus yang telah terencana. Pemeliharaan ini dapat di lakukan pada saat pemeliharaan periodik

–          Pemeliharaan Prediktif.

Pemeliharaan yang berdasarkan atas analisa dan evaluasi kondisi operasi mesin dengan sasaran mengoptimalkan ketersediaan mesin pembangkit dan biaya pemeliharaan.

  • Prosedur Perawatan Turbin Uap PT. Krakatau Daya Listrik
  1. PERSIAPAN
    1. Persiapan dan pengamanan sistem oleh pihak operasi
    2. Penyediakan alat-alat kerja
  1. DISASSEMBLING
    1. Membuka kap seng rumah turbin sisi bearing HP F-R
    2. Membuka kap bearing HP – LP
    3. Membuka journal bearing HP – LP bagian atas
    4. Membuka thurst bearing dan pasang kembali
    5. Membuka dan memasang journal bearing HP – LP bawah dan atas
    6. Mengecek setting aligment rotor HP – LP dan LP Generator
    7. Mengecek / membuka billet anode
    8. Membersihkan pipa condenser
  1. ASSEMBLING
    1. Mengganti billet anode kondensator
    2. Mengecat dinding dalam kondensator
    3. Menutup manloh kondensator inlet – outlet
    4. Mengalirkan air laut secara normal
    5. Mengontrol ulang aligment rotor HP – LP dan LP – Generator
    6. Memasang kap bearing HP – LP
    7. Melakukan flushing oli pelumas dan mengecek kebocoran
    8. Melakukan Drechvorrichtung rotor dan mengecek kebocoran
    9. Melakukan control governer
  1. FINISHING
    1. Melakkan pembersihan lokasi ex pekerjaan
    2. Melakukan test run turbin
    3. Melaporkan hasil pekerjaan dan menutup work order ke control room


5.2  Saran

       Dari hasil Kerja praktek yang telah di lakukan di PT.  Krakatau Daya Listrik selama kurang lebih satu bulan, Penyusun  mencoba menyarankan untuk  :

o    Turbin yang terdapat pada PT. Krakatau Daya Listrik sudah sangat baik perawatannya, oleh karena itu untuk dapat terus menjaga kualitas turbin maka diperlukan tenaga-tenaga ahli dalam bidang perawatan untuk memeliharanya.

o    Untuk mendapatkan tenaga-tenaga ahli tersebut, dirasa sangat perlu agar pihak perusahaan dapat bekerja sama dengan pihak-pihak terkait yaitu dunia pendidikan, khususnya dunia kampus, sehingga dari kerja sama tersebut diharapkan terciptanya sumber daya manusia yang kemudian siap untuk terjun langsung.

o    Kerjasama yang dapat dilakukan dapat berupa seminar-seminar atau pelatihan-pelatihan dimana pembicara atau pelatihnya diharapkan berasal dari dunia industri, khususnya dunia permesinan sehingga para peserta dapat lebih mengetahui keadaan sebenarnya dilapangan.

__________________________________________________________________________________________

DAFTAR PUSTAKA

 

Arismunandar W., (1988), Turbin Penggerak Mula. Penerbit ITB, Bandung.

Shlyakin P., Steam Turbines, Theori and Design. Foreign Language House, Moscow.

Stodola A., Steam and Gas Turbines, Vol.I, Mc. Graw Hill Book Company Inc., New York

Cengel A., etc (1989). Thermodynamics An Engineering Approach, Third Edition, McGraw-Hill, United States of America.

Dietzel F., (1993). Turbin, Pompa dan Kompresor., Penerbit Erlangga. Jakarta.

http://id.scribd.com/doc/52469339/Diktat-MKE-2-Turbin-Uap

http://id.scribd.com/doc/35705414/Teori-Dasar-Turbin-Uap

http://www.gatra.com/ekonomi/46-ekonomi/15957-turbin-uap-ge-untuk-pasokan-listrik-kaltin

http://www.turbocare.com/frame7ea9_9ea_uap_turbine.html

http://manung95.blogspot.com/2011/05/turbin-uap.html

http://fuadmje.files.wordpress.com/2011/12/

Komentar
  1. Anonim mengatakan:

    bagus tulisannya.

  2. Anonim mengatakan:

    yth selamat anda sudah membuat laporan dengan sendirinya anda sudah memahami sistem Mesin PLTU ,apa kira kira di benak anda setelah paham tentang PLTU .
    saya harap anda bisa termotivasi ; ingin bergabung menjadi karyawandi suatu mesin pltu,apa mau membuat mesin sendiri menjadi anak bangsa yang bisa nantinya ikut membawa harga diri bangsa ikut menjadi produksen mesin apa hanya bangga bisa tahu
    ada peluang indonesi bisa mengurangi pengnganguran,menghemat defisa anda pastu dengar indonesia butuh mesin pembangkit sebesar 35,000.MW.ayo gebrak kawan kawan mu biar jadi pemuda yang sucses .

    aku dah biasa sebagai intrutur mesin PLTU .,
    jangan bangga kalau kamu hanya menjadi Karyawan ,ada peluang jadi Interprener yang sucses,ajak kawan kawan mu bergabung aku siap jadi konsultan Free,dan siap memdampingi anda sucses
    sekian ya

    Salam ku
    Hp 0811125013

  3. Pionadi Caturangga mengatakan:

    ABB telah memberikan konstribusi pada pembangki PLTGU KDL 120MW untuk paket Plant Equipment Electrical, Plant Substation c/w accessories melalui PP Imeco Consortium.

    Saya tertarik dengan Laporan Kerja Praktek hal perawatan turbin di lingkungan pembangkit PLTGU Krakatau Daya Listrik (KDL) dan dapatkah materi laporan ini dapat dikirimkan ke email Terimakasih.

    • sersasih mengatakan:

      Okok…. bisa sikirim ko…🙂 maaf telat ngirim, cuaca buruk hehehhe😀 tapi ngirim nya kemana..??? email…??

      • mahasiswa teknik mesin undip mengatakan:

        Sungguh sangat menginspirasi
        laporannya begitu detail dan data-datanya cukup lengkap. Jika memang tidak merepotkan, dapatkah saya juga mendapatkan materi laporan Kerja Praktek terkait dengan PLTGU KDL 120MW khususnya pada maintenance turbin?
        saya sedang dalam progres analisis turbin gas di KDL

        saya sangat berterimasih kepada situs ini 🙂

        email saya rherriza@gmail.com

      • sersasih mengatakan:

        Wahh.. langsung orang KDL nya nih yang Koment… jadi malu saya😀 laporan saya itu masih jauh dari bagus pak🙂 data2 lengkap nya bisa langsung minta ke bagian Maintenance (Pak Henry) tapi kalo Bpk minta kirim laporan KP saya OK saya akan kirim, senag bisa saling membantu🙂

  4. pramonoth mengatakan:

    baguss terus nulisnya yaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s